Mengenal jenis-jenis bebek

  • Bebek Jawa
    bebek jawa adalah bebek lokal asi Indonesia. bebek ini banyak dibudidayakan di Pulau Jawa. Sebagai bebek lokal, bebek jawa cukup produktif dalam menghasilkan telur. Dalam setahun bebek ini mampu bertelur 250-300 butir. bebek mulai bisa bertelur pada umur 5-6 bulan, dan tetap produktif hingga umur 2 tahun.
  • Bebek Kalimantan
    bebek Kalimantan atau dikenal juga dengan nama alabio merupakan salah satu jenis bebek yang banyak dibudidayakan. Sebenarnya ada jenis bebek kalimantan lain yakni bebek nunukan. Namun tidak begitu populer dibanding bebek alabio. bebek Alabio ukuran tubuhnya lebih besar dibanding bebek jawa. bebek betina berwarna kuning keabu-abuan. Ujung bulu di bagian sayap, dada, leher dan kepala berwarna hitam. bebek Alibio jantan sekujur tubuhnya berwarna abu-abu kehitaman. Telur bebek alibio lebih besar dibanding bebek Jawa. Kemampuan bertelur bebek ini berkisar 150-225 butir per tahun.
  • Bebek Bali
    Sesuai namanya bebek ini berasal dari Bali. Konon awalnya berupa bebek liar yang didomestikasi petani setempat untuk dijinakan. bebek bali memiliki warna tubuh yang beragam. Kemampuan bertelurnya lebih sedikit dibanding bebek jawa dan bebek alabio, sekitar 140-145 butir per tahun. bebek bali baru bisa bertelur dengan normal setelah berumur 23-24 minggu.
  • Indian Runner
    bebek indian runner berasal dari Belanda dan Belgia. bebek jenis ini cocok dibudidayakan di ikilm Indonesia. Bahkan banyak yang menganggap sebagai bebek asli Indonesia. Bentuk tubuh bebek indian runner mirip dengan bebek jawa, ramping dan berjalan tegak seperti botol. Warna tubuhnya kecoklatan. Produksi telurnya 150-250/musim.
  • Bebek pedaging
    Disamping jenis-jenis bebek di atas, terdapat bebek berbagai jenis bebek pedaging. Atau biasa juga disebut bebek, yakni bebek peking, bebek aylesbury dan bebek muscovi.